Thu. Oct 6th, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

Biden Undang Volodymyr Zelensky, Tegaskan Dukungan AS kepada Ukraina

2 min read

Amerika Serikat –

Presiden AS Joe Biden menegaskan kembali dukungan AS untuk integritas wilayah Ukraina. Biden pun mengundang Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky ke Gedung Putih.

Dilansir AFP, Selasa (8/6/2021), penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan bahwa Biden berbicara melalui telepon dengan Zelensky, mengatakan kepadanya “dia akan membela kedaulatan Ukraina” dan “berharap untuk menyambutnya di Gedung Putih musim panas ini.”

Undangan itu menandai pertunjukan dukungan untuk Ukraina menjelang KTT Biden dengan Presiden Rusia Vladimir Putin di Jenewa minggu depan.

Dalam sebuah pernyataan Zelensky menerima undangan untuk berkunjung pada bulan Juli

Dia mengatakan bahwa dalam panggilan telepon mereka, Biden menegaskan kembali “dukungan tak tergoyahkan” untuk Ukraina dan untuk menyediakan jalur bagi Ukraina untuk bergabung dengan NATO.

Zelensky “juga menyatakan terima kasih atas keputusan Amerika Serikat untuk memberi Ukraina 900.000 dosis vaksin melawan Covid-19,” kata pernyataan itu.

Pemerintahan Biden telah menyatakan dukungan kuat untuk Kiev saat menghadapi separatis sekutu Rusia dan melihat penumpukan kuat pada bulan April pasukan Rusia di sepanjang perbatasan timurnya dan di Krimea, wilayah Ukraina yang direbut tujuh tahun lalu oleh Moskow.

Pergerakan kendaraan lapis baja berat dan sekitar 100.000 tentara atau lebih ke perbatasan Ukraina mengirimkan peringatan melalui NATO atas kekhawatiran bahwa Rusia mungkin bersiap untuk menyerang Ukraina dengan kedok melakukan latihan militer.

Moskow mengatakan tidak mengancam negara itu dan sejak itu menarik kembali beberapa pasukan.

Pada bulan Maret pemerintahan Biden mengisyaratkan dukungannya dengan menyetujui $125 juta bantuan militer ke Ukraina, dengan $150 juta lagi ditahan sampai Kiev dapat menunjukkan kemajuan dalam reformasi militer.

Ukraina meskipun tetap khawatir tentang kekuatan dukungan AS.

Ini telah menyatakan keprihatinan atas waktu pertemuan Biden-Putin, serta keputusan Washington untuk menjatuhkan sanksi yang bertujuan untuk memblokir penyelesaian pipa Nord Stream 2 yang ditetapkan untuk mengirimkan gas alam dari Rusia ke Jerman, melewati Ukraina.

“Nord Stream 2 bukan proyek ekonomi. Ini merupakan ancaman serius dan tantangan keamanan,” kata pernyataan Zelensky.

Sementara itu Biden menghadapi kemungkinan peningkatan serangan politik dari kanan atas pertemuan Zelensky, setelah Ukraina berperan dalam pertarungan pemilihannya tahun lalu melawan mantan presiden Donald Trump.

Trump dimakzulkan setelah dia menekan Zelensky, menggunakan bantuan sebagai pengungkit, untuk menyerahkan kotoran politik pada Biden, yang sebagai wakil presiden beberapa tahun sebelumnya berurusan dengan negara itu.

Tanpa bukti, Partai Republik masih mempertahankan bahwa Biden melindungi dirinya sendiri dan putranya, Hunter Biden, atas dugaan kesepakatan bisnis curang yang dilakukan dengan Ukraina.

Sementara Biden adalah wakil presiden, Hunter Biden berada di dewan salah satu perusahaan energi terbesar di negara itu, dengan perusahaan itu tampaknya berharap untuk mengeksploitasi dia untuk koneksi politiknya.

Baca juga !