Sun. Oct 2nd, 2022

NagaBola.net

informasi Berita Bola 24 Jam

HUT Satu Abad Partai Komunis, Xi Jinping Ceritakan Kemajuan China Sejak Era Ketua Mao

3 min read

 China akan menyambut 100 tahun berdirinya Partai Komunis China (PKC) pada Kamis (1/6/2021) dengan kemegahan, tontonan, dan pidato Presiden Xi Jinping di Lapangan Tiananmen Beijing.

Menyadur Channel News Asia Rabu (30/6/2021) media pemerintah telah mengungkapkan sedikit mengenai acara peringatan tersebut. Diperkirakan akan diwarnai pawai pesawat jet dan helikopter.

Selain itu, para tetua partai dan pensiunan pemimpin biasanya ikut hadir dalam rangkaian acara-acara besar tersebut.

Selama 100 tahun terakhir, partai tersebut telah “menulis babak yang luar biasa dalam sejarah pembangunan bangsa China dan kemajuan umat manusia”, kata Xi pada hari Selasa.

Sejak berkuasa sebagai sekretaris jenderal partai pada akhir 2012 dan kemudian menjadi presiden pada Maret 2013, Xi telah menindak banyak kasus korupsi,

Xi Jinping juga mengukuhkan dirinya sebagai pemimpin paling kuat China sejak Ketua Mao Tse-tung dengan penghapusan batas masa jabatan presiden.

Jajaran partai membengkak dengan 2,43 juta anggota pada tahun 2020, dan sekarang memiliki 95,15 juta anggota, data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan.

Awalnya Partai Komunis banyak dari kalangan petani dan pekerja, namun saat ini berkembang dan merangkul dari kalangan pasar dan kewirausahaan.

Wacana publik menjadi semakin nasionalistis, banyak orang China yang mengungkapkan kebanggaan atas pencapaian negara, memuji kepemimpinan Xi dan partainya.

Fu Yangen, seorang penduduk Beijing, dengan tegas menjawab, “Ya!” ketika ditanya apakah dia ingin partai itu tetap berkuasa selama 100 tahun lagi.

“Ini telah memungkinkan kita orang biasa untuk mencapai kebahagiaan dalam hidup kita,” kata Fu.

Meskipun mendapat banyak pujian dari dalam negerinya, China menghadapi tantangan, termasuk reaksi dari Barat atas tindakannya di Hong Kong, Xinjiang dan Laut China Selatan dan tekanannya terhadap Taiwan.

Beijing juga masih berada di bawah tekanan global atas kurangnya transparansi dalam penanganan awal wabah Covid-19, yang pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan.

Di Hong Kong, John Lee, pejabat nomor 2 kota itu, akan menghadiri upacara pengibaran bendera pada hari Kamis untuk menandai ulang tahun ke-24 kembalinya bekas jajahan Inggris itu ke pemerintahan China.

Kepala eksekutif Carrie Lam dan pejabat lainnya diundang ke Beijing untuk merayakan ulang tahun ke-100 Partai Komunis.

Warga Kota Beijing berfoto di depan dekorasi bertema Imlek di pusat jajanan kuno kawasan Qianmen pada hari pertama liburan Tahun Baru China di Beijing, China, Rabu (10/2/2021). ANTARA FOTO/M. Irfan Ilmie
Warga Kota Beijing berfoto di depan dekorasi bertema Imlek di pusat jajanan kuno kawasan Qianmen pada hari pertama liburan Tahun Baru China di Beijing, China, Rabu (10/2/2021). ANTARA FOTO/M. Irfan Ilmie

PKC

Dialihbahasakan dari Al Jazeera, sekelompok revolusioner Tiongkok diam-diam mendirikan PKC di kota Shanghai pada 23 Juli 1921. Pada saat itu, Tiongkok adalah negara miskin, yang dilanda perang saudara.

Dengan dukungan sebagian besar penduduk perdesaan, pada tahun 1949, PKC berhasil mengusir pemerintah Chiang Kai-shek, yang mundur ke Taiwan.

Pada 1 Oktober tahun 1949, Ketua PKC Mao Zedong memproklamasikan berdirinya Republik Rakyat Tiongkok di Beijing.

Setelah berkuasa, Mao berusaha mempercepat perkembangan industri China dengan kebijakan yang berani. Salah satu contohnya adalah Great Leap Forward tahun 1958, sebuah kampanye kolektivisasi pertanian.

Pada tahun 1966, Mao juga sempat meluncurkan Revolusi Kebudayaan dan melepaskan Pengawal Merah untuk menghancurkan semua sisa-sisa “budaya feodal” Tiongkok.

Pada masa revolusi kebudayaan, sejarawan dan pemerhati politik mencatat adanya kenaikan partisipasi publik dalam mengontrol pemerintah.

Ketika Ketua Mao wafat tahun 1976, para pemimpin baru PKC memulai serangkaian reformasi politik dan ekonomi, termasuk membuka negara untuk perdagangan dan investasi internasional.

Dalam lima dekade sejak itu, PKC telah mengawasi pertumbuhan ekonomi yang sangat tinggi yang telah mengangkat puluhan juta orang keluar dari kemiskinan dan mengubah China menjadi kekuatan global utama.

Pada usia 100 tahun tahun ini, PKC adalah salah satu dari sedikit partai komunis yang mempertahankan kekuasaan hingga abad ke-21.

Banyak analis mengatakan PKC berada di puncak kekuasaannya pada usia keseratusnya, tetapi menghadapi tantangan baru, baik di dalam maupun luar negeri.

Termasuk ketidaksetaraan ekonomi, degradasi lingkungan, dan ketegangan dengan Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya atas perdagangan, politik dan hak asasi manusia.

Baca juga !