Fri. Jan 27th, 2023

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

RI Akan Negosiasi dengan Cina Soal Pembengkakan Biaya Kereta Cepat Rp 24 T

1 min read

Jakarta – Pemerintah Indonesia akan melakukan negosiasi dengan Pemerintah Cina berkaitan dengan pembiayaan pembengkakan proyek pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung. Sebelumnya, megaproyek ini dilaporkan mengalami pembengkakan biaya atau cost overrun hingga US$ 1,675 miliar atau setara dengan Rp 24 triliun.

“Cost overrun kan menjadi kewajiban shareholder PSBI (PT Pilar Sinergi BUMN Indonesia) dan Beijing Yawan. Tapi kalau PSBI dan Beijing Yawan kesulitan biayai COR, mereka berdua bisa mencari lembaga pendanaan untuk membantu,” ujar Direktur Utama PT Kereta Cepat Indonesia-China (KCIC) Dwiyana Slamet, Kamis, 20 April 2022, saat ditemui di Kabupaten Bandung.

KCIC telah melakukan perhitungan pembengkakan biaya sepur kilat yang timbul sejak 2020 akibat adanya berbagai faktor pendorong. Salah satu pendorongnya ialah eskalasi harga dan inflasi yang timbul sebagai biaya tak terduga, yang tak dicantumkan pada anggaran awal.

Pada awal perencanaannya, pembangunan kereta cepat membutuhkan dana US$ 6,07 miliar atau sekitar Rp 86,5 triliun. Setelah mengkaji besaran biaya tambahan tersebut, Dwiyana mengatakan perlu ada pelibatan pihak lain untuk menghimpun pendanaan.

“Pasti yang pertama kali ditawari adalah CDB (China Development Bank), lender yang selama ini membiayai 75 persen proyek kita,” ucap Dwiyana.

Dwiyana melanjutkan dalam beberapa kali rapat, Pemerintah Indonesia berharap pembiayaan terhadap cost overrun sama seperti struktur pembiayaan awal. Artinya, 75 persen dari beban tersebut akan didanai dari pinjaman dan 25 persennya dari ekuiti pemegang saham.

“Nanti ekuiti bisa diatur lagi menjadi 50:50 atau sebaliknya 60:40, itu yang terakhir disampaikan,” ucap Dwiyana.

Baca juga !