Sun. Feb 5th, 2023

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Rusia Ancam akan Serang Pejuang yang Bersekutu dengan AS di Suriah

2 min read

Rusia memperingatkan militer Amerika Serikat (AS) awal pekan ini bahwa mereka akan melakukan serangan udara terhadap pejuang lokal yang bersekutu dengan Amerika di Suriah tenggara, kata dua pejabat pertahanan AS.

Serangan udara Rusia yang tampak sangat diperhitungkan, datang ketika ketegangan tinggi terjadi antara Washington dan Moskow atas perang di Ukraina.

Pentagon berusaha untuk memastikan ketegangan tidak meningkat dengan pasukan Rusia, termasuk di Suriah, di mana kedua belah pihak telah beroperasi di dekat satu sama lain selama beberapa tahun.

Menyusul peringatan Rusia, AS dengan cepat menginstruksikan para pejuang untuk memindahkan posisi mereka dan juga memastikan tidak ada pasukan AS di dekatnya.

Pasukan AS tidak harus bergerak, karena mereka cukup jauh, tetapi para pejuang lokal melakukannya, kata para pejabat kepada CNN.

Rusia kemungkinan ingin mencapai tujuan mereka untuk “mengirim pesan” ke AS bahwa mereka dapat menyerang tanpa khawatir tentang pembalasan, kata seorang pejabat.

Peringatan Rusia datang melalui garis dekonfliksi bilateral yang telah beroperasi selama beberapa tahun.

Masing-masing pihak memberi tahu yang lain tentang operasi dan gerakan militer yang berisiko salah perhitungan jika masing-masing pihak tidak mengetahui kegiatan pihak lain.

Pandangan AS adalah Rusia meminimalkan risiko krisis, mengetahui AS akan memberi tahu para pejuang lokal.

Insiden itu terjadi di sekitar garnisun Al-Tanf di tenggara Suriah, di mana pasukan oposisi AS dan Suriah telah lama beroperasi.

Serangan dilakukan terhadap posisi di mana pejuang Maghawir al-Thawra yang didukung AS beroperasi.

Tidak ada laporan segera mengenai korban, tetapi bangunan diyakini telah rusak.

Para pejabat AS mengatakan, Rusia mengklaim kelompok itu telah melakukan serangan bom pinggir jalan terhadap pasukan Rusia.

AS yakin itu tidak terjadi dan Rusia hanya menggunakannya sebagai alasan untuk melakukan serangan udara.

Provokasi Rusia semacam ini jarang terjadi tetapi juga belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada Februari 2018, sebuah pertemuan meningkat dengan cepat dan menjadi mematikan ketika 500 pasukan yang sebagian besar terdiri dari kontraktor Rusia dan milisi Kristen yang setia kepada rezim Suriah menyeberangi Sungai Efrat dekat Deir Ezzor.

Rusia bekerja untuk sebuah perusahaan paramiliter bernama Wagner, yang memiliki ratusan kontraktor di Suriah, membantu militer Rusia dan pasukan pro-rezim.

Misi operasi malam itu masih belum jelas, tetapi pasukan bergerak maju menuju ladang minyak dan gas yang berharga, Coneco, yang dikendalikan oleh Pasukan Demokrat Suriah, sebuah milisi yang didukung AS yang telah memerangi ISIS di Suriah.

Ketika pasukan pro-rezim mulai menembaki pangkalan yang dipegang oleh Pasukan Demokrat Suriah, AS menanggapi dengan serangan udara berat dan tembakan artileri, yang berlanjut selama sekitar tiga jam.

Komandan AS mencoba menghubungi rekan-rekan Rusia mereka melalui saluran dekonflik untuk memperingatkan tanggapan mereka.

Namun pada saat komunikasi terjalin, serangan balik sedang berlangsung.

Pada Agustus 2020, beberapa tentara AS terluka dalam tabrakan dengan konvoi militer Rusia di Suriah timur.

Baca juga !