Tue. Nov 29th, 2022

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Rusia Kerahkan Drone Kamikaze Iran, Ukraina Kewalahan dan Memohon Bantuan

2 min read

 KYIV – Drone kamikaze Iran digunakan oleh Rusia untuk melancarkan serangan terhadap Ukraina, sebuah eskalasi mengkhawatirkan dalam perang yang telah berlangsung sejak Februari tersebut.

Kyiv mengkonfirmasi bahwa mereka telah menembak jatuh sejumlah drone Shahed-136 yang diluncurkan Rusia selama akhir pekan.

Serhiy Bratchuk, juru bicara administrasi regional Odesa mengatakan: “Musuh sedang mencoba untuk menghemat rudal … Shaheds ini jauh lebih murah, mereka dapat digunakan lebih sering dan berpasangan.”

“Kami melihat bahwa musuh bahkan dapat meluncurkan beberapa drone kamikaze ini untuk satu serangan.”

Senjata terbang rendah ini, dijuluki drone bunuh diri, telah disebut “jahat” oleh Ukraina yang telah memutuskan kontak diplomatik dengan Iran sejak mereka menemukan senjata baru sedang digunakan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menarik akreditasi duta besar Iran dan memotong staf diplomatiknya di Kyiv.

“Enam dari drone Iran ini dijatuhkan oleh pertahanan udara kami dari komando Timur dan Selatan. Satu lagi dibawa ke darat oleh pertahanan udara angkatan laut… Dan baru saja saya diberitahu tentang jatuhnya oleh pertahanan udara komando Selatan dari serangan drone Iran lainnya,” kata Zelensky.

Iran, yang telah membantah memasok kendaraan udara tak berawak, mengatakan akan menanggapi dengan “tindakan proporsional.”

Intelijen Barat menunjukkan bahwa Kremlin telah memasok 1.000 dari 200kg, kendaraan udara tak berawak (UAV) berbentuk sayap delta dari Teheran setelah Moskow.

Scott Crino, pendiri dan kepala eksekutif Red Six Solutions LLC, sebuah perusahaan konsultan strategis, mengatakan kepada Wall St Journal: “Kehadiran Shahed-136 dalam perang Ukraina tidak diragukan lagi mengubah rencana operasional Kyiv. Ukuran medan perang Ukraina yang tipis membuat sulit untuk bertahan melawan Shahed-136.”

Meskipun mereka mungkin memiliki kemampuan yang kuat, apa yang ditunjukkan adalah kelemahan dan kerugian Rusia yang terus berlanjut, oleh karena itu, harus meminta bantuan negara lain.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan “sangat mungkin” bahwa Rusia telah mengerahkan kendaraan udara tak berawak (UAV) buatan Iran dalam perang hampir tujuh bulan di Ukraina.

Andriana Arekhta, seorang sersan junior Angkatan Bersenjata Ukraina, mengatakan kepada Politico bahwa drone terbang dari Krimea untuk menyerang unit pasukan khusus yang bertempur di dekat kota selatan Kherson.

Mereka menjatuhkan bom di posisi mereka, menghancurkan dua tank dengan kru mereka di dalam dan dia mengatakan hampir tidak mungkin untuk melihat drone di radar.

Ukraina akan membutuhkan sistem Counter-Rocket, Artileri dan Mortar serta radar 360 derajat untuk menangkis ancaman terbaru ini.

Sebuah pernyataan kementerian luar negeri Ukraina mengatakan utusan itu diberitahu bahwa pasokan senjata Iran ke Rusia “secara langsung bertentangan dengan posisi netralitas, penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina” dan merupakan “tindakan tidak bersahabat yang memberikan pukulan serius bagi Ukraina-Iran. hubungan”.

Baca juga !