Sun. Jan 29th, 2023

Nagabola.net

Informasi Seputar Berita Sepak Bola Terlengkap dan Terupdate Setiap Hari

Warga Thailand Campurkan Ganja Pada Makanan, Pasien UGD di Rumah Sakit Melonjak

2 min read

akarta – Dewan Medis Thailand memperingatkan penggunaan ganja dalam makanan atau makanan ringan. Penambahan ganja pada makanan tidak perlu dilakukkan karena dapat meningkatkan beban layanan darurat rumah sakit.

Dalam unggahan di Facebook pekan lalu, Dewan Medis Thailand menulis bahwa sejak ganja dilegalkan pada 9 Juni 2022, banyak konsumen menderita penyakit akut, halusinasi, dan melukai diri mereka sendiri serta orang lain. “Beban di ruang gawat darurat telah meningkat padahal tidak diperlukan,” katanya.

Dewan memperingatkan penggunaan ganja sebagai bahan makanan dan makanan ringan untuk semua konsumen. “Jangan menambahkan ganja atau rami ke makanan atau makanan ringan untuk dikonsumsi orang,” tulis dewan tersebut.

Ganja juga memiliki dampak negatif jangka panjang pada pertumbuhan dan perkembangan otak anak-anak. Ganja tidak boleh digunakan oleh wanita hamil, ibu menyusui atau orang berusia 25 tahun atau lebih muda karena bahaya yang ditimbulkan pada otak.

Dewan juga secara serius menyarankan orang tidak menggunakan ganja untuk rekreasi. Penggunaan tunas ganja akan menyebabkan kerusakan serius terhadap kesehatan penggunanya.

Penggunaan ganja sebagai pilihan pertama untuk pengobatan penyakit, menurut Dewan juga tidak semestinya dilakukan. Ganja hanya menjadi pilihan terakhir jika obat standar lain tidak bisa mengobati penyakit.

“Ganja tidak bisa menyembuhkan penyakit, dan hanya bisa digunakan untuk meredakan gejala sementara,” kata Dewan Medis.

Menteri Kesehatan Masyarakat Anutin Charnvirakul mengatakan Partai Bhumjaithai memiliki kebijakan dekriminalisasi ganja selama kampanye pemilihan sebelumnya. Partai tersebut memenangkan 40-50 kursi DPR dan memasuki pemerintahan, maka mereka tidak bisa mengabaikan kebijakan itu.

Anutin, pemimpin Partai Bhumjaithai, mengatakan kebijakan legalisasi ganja sukses diterapkan. Masyarakat Thailand mulai memahami bahwa kebijakan itu berkontribusi terhadap pengobatan dan mempromosikan kesehatan. “Orang-orang memahami dan memberi kami dukungan moral,” kata Anutin, yang juga wakil perdana menteri.

Dia mengatakan bahwa penggunaan ganja untuk rekreasi adalah penyalahgunaan. Partai juga memberi tahu orang-orang tentang penggunaan yang tepat.

Merokok ganja di depan umum dan penjualan ganja kepada orang berusia di bawah 20 tahun, wanita hamil dan wanita menyusui adalah ilegal. Pelanggarnya menurut Anutin, bisa dikenakan denda atau hukuman penjara.

Baca juga !